Ethereum Dapat Membantu Ekonomi Global Sembuh Dari Resesi COVID-19

Ethereum (ETH) memiliki peran dalam pemulihan dari resesi COVID-19 (Coronavirus). Sementara ekonomi global masih menunggu efek terburuk dari penguncian massal, PHK, dan kerugian.

Ethereum dan ekosistem platform keuangannya menunggu di sayap untuk membuat pemulihan akhir yang lebih mudah. Ethereum telah menawarkan beragam platform DeFi (keuangan terdesentralisasi) yang menjadikan keuangan lebih mudah diakses dan efisien bagi penggunanya.

Dan menurut angka-angka yang bekerja di dalam ekosistem Ethereum, desentralisasi, transparansi, keterbukaan, dan kecepatan platform ini dapat memainkan peran kunci dalam melumasi ekonomi global dari resesi COVID-19.

Yang mengatakan, wabah COVID-19 dan resesi yang dihasilkannya tidak serta merta berdampak langsung pada adopsi Ethereum. Itu akan datang hanya dengan pemulihan, perbaikan yang diperlukan dari Ethereum itu sendiri. Dan pengembangan aplikasi pembunuh asli yang memecahkan masalah nyata.

Pandemi coronavirus membuat area yang tumbuh di dunia terkunci. Dan bahkan setelah pandemi terburuk berakhir, pembatasan pergerakan masih tetap berlaku hingga satu tahun di berbagai negara. Sekitar satu tahun atau lebih dari penguncian sebagian tidak terdengar terlalu bagus.

Namun, seperti yang dijelaskan oleh Graeme Moore, kepala tokenization di Polymath Network (POLY). Itu berpotensi menjanjikan untuk Ethereum dan berbagai platform DeFi berdasarkan pada blockchain Ethereum. Ia mengatakan:

    “Saya penggemar bagaimana aplikasi DeFi mempercepat transisi ke infrastruktur keuangan first-global. Dalam resesi yang disebabkan oleh virus korona, siapa yang ingin pergi ke cabang bank fisik untuk mendapatkan pinjaman? Tim DeFi adalah orang pertama yang berpikir di internet, yang pertama di dunia, yang akan membuatnya lebih mudah bagi semua orang di seluruh dunia untuk mengakses infrastruktur keuangan penting tanpa meninggalkan rumah mereka.”

Dari platform tokenization seperti Polymath Network dan Harbour, hingga platform peminjaman crypto seperti BlockFi dan Compound. Solusi DeFi berbasis Ethereum memiliki keuntungan yang jelas bahwa mereka sepenuhnya digital. Mereka tidak bergantung pada cabang, dan dapat terus melayani pelanggan bahkan ketika kita semua terjebak di rumah.

Platform DeFi sebagai pendorong besar

Selain itu, ketika lembaga keuangan dan bisnis berupaya mengurangi biaya dalam ekonomi pasca coronavirus, efisiensi yang lebih besar yang diberikan oleh platform DeFi mungkin merupakan pendorong besar adopsi.

“Saya percaya Keuangan Terdesentralisasi akan memiliki momen untuk bersinar dalam ekonomi pasca-coronavirus,” kata Mariano Conti, kepala kontrak pintar di MakerDAO (MKR). Ia melanjutkan:

    “Apa yang banyak dari kita di ekosistem sudah terima begitu saja, seperti transparansi, desentralisasi, protokol tanpa izin dan waktu penyelesaian yang cepat, akan dicari oleh industri lain yang mencari peluang baru untuk menavigasi resesi yang akan datang.”

Sudah ada tanda-tanda bahwa bank, misalnya, tertarik menggunakan teknologi blockchain untuk meningkatkan operasi mereka. Dalam sebuah penelitian yang diterbitkan oleh Business Insider pada bulan Desember. 66% dan 56% dari lembaga keuangan mengidentifikasi “pembayaran” dan “penyelesaian efek” sebagai dua kasus penggunaan teratas untuk teknologi berbasis blockchain.

Demikian pula, survei dari Pelacak Pembayaran Lebih Cepat PYMNTS.com menunjukkan bahwa semakin banyak bisnis dan pekerja lepas yang menginginkan akses ke pembayaran dan keuangan waktu-nyata. Dengan kata lain, sudah ada selera yang kuat untuk jenis manfaat yang dapat diberikan oleh produk keuangan berbasis Ethereum.

Dan mengingat bahwa sebagian besar dunia sudah mengalami penurunan ekonomi. Kemungkinan akan ada nafsu makan yang lebih besar dalam beberapa bulan mendatang. Serta meningkatnya intoleransi terhadap sistem keuangan lama yang tidak bekerja sebaik mungkin.

Obligasi Ethereum

Sudah, teknologi berbasis Ethereum membuat terobosan ke dalam sistem keuangan warisan. Pada bulan September, Santander meluncurkan obligasi end-to-end pertama di blockchain Ethereum. Sementara bursa saham nasional Seychelles meluncurkan sekuritas tokenized berdasarkan Ethereum pada bulan Agustus.

Sementara itu, perusahaan investasi alternatif seperti Cadence telah mulai menggunakan mainnet Ethereum dalam integrasi dengan Terminal Bloomberg untuk memberi token pada sekuritas.

Sebagaimana Graeme Moore menjelaskan, kemungkinan aplikasi Ethereum seperti itu akan meningkat jumlahnya dalam beberapa bulan dan tahun mendatang. Dengan demikian membantu mempercepat ekonomi global.

“Uang, dan penciptaan instrumen keuangan yang sebelumnya tidak mungkin adalah apa yang saya lihat sebagai dua kasus penggunaan paling menarik dari teknologi blockchain secara umum,” katanya. Melanjutkan:

    “‘Tokenisasi segalanya’ akan, dalam 5-10 tahun ke depan, terbukti menjadi kasus penggunaan terbesar dalam istilah dolar (dan ketentuan bitcoin (BTC)) yang dimungkinkan oleh blockchains.”

Mariano Conti sebagian besar setuju dengan ramalan ini, memperkirakan bahwa Ethereum bisa menjadi pilihan utama bagi sebagian besar entitas yang ingin mencatat aset pada blockchain.

“Karena lebih banyak aset dunia nyata terwakili di blockchain, Ethereum akan menjadi lapisan penyelesaian bagi sebagian besar dari mereka,” katanya. “Ini memiliki awal yang sangat baik baik dalam ekosistem pengembang maupun operabilitas dalam protokol yang berbeda.”

sumber berita : jelajahcoin.com